Pernah nonton di bioskop sendiri?

Maksudnya nonton seorang diri di ruang bioskop, tanpa ada penonton lain kecuali kita seorang? Saya pernah. Pertama kali itu pula. Terus nonton film yang agak menyeramkan pula, bukan horror sih memang, cuma adegannya lumayan menegangkan, genre psychological thriller gitu. Kalo soal nonton ke bioskop sorangan, tanpa ditemenin siapa-siapa sih saya sudah biasa :). Habisnya, suami saya sangat pemilih untuk urusan nonton di bioskop, ngggg pokoknya sih asal ada action, monster, zombie mungkin, atau malah naga, dia hayuk-hayuk aja :D. Tapi tipe chick flick, komedi romantis? Doh mesti ditarik-tarik dulu baru deh mau nonton. Tapi gpp…, dengan begitu saya bisa sering-sering nikmatin me time dengan nonton sendiri di bioskop tiap week-end. Malahan saya enjoy banget jadinya. Pokoknya kalo mulai bosen sama kerjaan di tengah-tengah minggu, cukup dengan inget week-end nanti mau marathon cinema, jadi semangat lagi deh! 🙂

Anyway, jadinya hari Sabtu kemarin, saya ke bioskop aja sendirian. Suami kebetulan lagi lembur, makanya saya sudah bertekad HARUS nonton 3 film berturut-turut. Supaya enak pembagian waktunya, saya sudah mulai marathon cinema dari jam main film yang pertama, jam 11 pagi. Dimulai dari “Ne Te Retourne Pas/Don’t Look Back”, thriller yang masuk ke seleksi Festival de Cannes kemarin ini. Ide ceritanya menurut saya, termasuk orisinal. Seorang wanita (diperankan Sophie Marceau), tiba-tiba melihat segala sesuatu di hidupnya berubah : apartemennya, suami dan anak-anaknya, ibunya, bahkan dia sendiri. Anehnya, cuma dia seorang yang menyadari perubahan itu. Pelan-pelan fisiknya semakin berubah, hingga menjadi wanita lain yang diperankan Monica Belucci. Lumayan bikin penasaran kan? Jarang-jarang ini, film Prancis dengan tema kayak begini.

Tadinya, saya pikir film ini akan menarik banyak penonton di Prancis. Ternyata oh ternyata, pagi itu cuma saya SENDIRIAN dong deh yang nonton film ini. Tadinya, saya sudah siap-siap dihampiri petugas bioskop yang bilang bahwa jadwal film jam 11 ini dibatalkan karena cuma ada 1 penonton. Di Jakarta begitu bukan? Saya pernah ngalamin soalnya, gak tau deh apa sekarang masih berlaku seperti itu. Eh tapi ternyata di Prancis, pemutaran film tetap dijalankan meski cuma ada 1 penonton sekali pun. Malah mungkin film tetap akan diputar walau gak ada penonton sama sekali. Jadilah deh, saya waktu itu puas menguasai ruang bioskop :D. Ngggg walau kalo ada adegan yang agak bikin takut plus diiringi latar musik yang menegangkan, saya langsung mengkeret sambil lirak-lirik ke sekeliling yang gelap. Terus berdoa mudah-mudahan gak ada psikopat yang diam-diam menyelinap untuk membantai orang yang nonton film sendiri seperti saya *OK, ini efek kebanyakan nonton film Hollywood*. 😀

Secara keseluruhan, filmnya lumayan lah… Gak persis seperti yang saya bayangkan memang, tapi cukup deh nuansa thriller-nya. Heran aja kenapa sedikit penontonnya. Iya lho, saya amati, film-film yang pasti banyak pentontonnya dan yang paling lama bertahan di bioskop Prancis itu pasti film Hollywood. Bukan film Prancis. Cukup menarik ya? Padahal industri perfilman di Prancis cita-citanya kan ingin bersaing dengan produk AS, tapi nyatanya mereka keok di kandang sendiri.

Iklan

Nonton film sepuasnya!

Di Prancis, banyak hal yang diset unlimited. Untuk transportasi ada abonemen tahunan, berlaku untuk bis, kereta, dan metro. Jadi dengan abonemen ini, yang langsung didebet setiap bulannya, kita bisa bebas ke mana aja dengan transportasi umum di Paris dan sekitarnya (tergantung zona abonemennya). Lumayan deh, selain praktis juga jadi hemat banget jatuhnya. Apalagi di Prancis, kita-kita yang bekerja dapat penggantian 50% abonemen dari kantor.

Yang juga unlimited adalah telepon/internet/hp, dan yang belum lama ini akhirnya saya putuskan untuk langganan juga adalah nonton film sepuasnya. Hematnya kerasa banget lho, apalagi buat yang seneng nonton film di bioskop kayak saya. Sebulannya cuma bayar 19.80 euros, udah bisa nonton film sebanyak yang dimau, sesering yang dimau, asik kan? Buat gambaran aja, tarif normal sekali nonton di Prancis itu 10.40 euros per orang. Jadi kebayang kan hematnya. Apalagi kalo lagi banyak film bagus yang keluar, wahhhh bisa kalap saya.

Anyway, hari Sabtu kmarin kebetulan suami musti lembur sepanjang hari. Nah, daripada saya mati gaya di rumah, jadi deh saya sudah memantapkan hati dari Jumat malem untuk mau nonton film sebanyak-banyaknya, minimal 3! hihi gak mo rugi… Tapi sayang seribu sayang, berhubung bangun telat, akhirnya total yang ditonton cuma dua film: 17 Ans Encore (17 Again) dan Dans la Brume Electrique (In the Electric Mist). O ya, di Prancis, judul film itu memang sebagian besar diterjemahkan. Kalo untuk dua film itu, terjemahannya masih normal, sesuai dengan judul aslinya. Ada contoh-contoh film yang judul Prancisnya jadi jauh banget, bahkan jadinya malah “hambar”.

Okeh, untuk film yang pertama, tadinya saya udah skeptis duluan, paling-paling cuma film ABG yang begitu-begitu aja. Eh begitu tau ada Matthew Perry (yes, I looooove Chandler Bing), langsung jadi pingin nonton. Eh tapi ternyata, dia cuma muncul sebentar banget. Lha iya, wong perannya itu pria yang secara ajaib kembali ke umur 17 tahun. Jadi ya sebagian besar perannya diambil alih oleh aktor yang memerankan dirinya waktu remaja itu. Hah kuciwa deh saya, mana hatiku patah juga melihat wajah Matthew Perry yang semakin menunjukkan tanda-tanda penuaan, lingkar matanya itu lhooo hiks… Dah gak ganteng lagiiii. Ide ceritanya sendiri mirip-mirip sama 13 Going on 30 ato Big sih ya, tapi lumayan menghibur deh. Saya lumayan ketawa-tawa juga sepanjang film, walopun di sebelah saya ada bapak-bapak reseh gak jelas. Mentang-mentang saya nonton sendiri… Huh yang ada saya tongol-tongolin aja deh tuh cincin kawin, biar dia gak macem-macem hehe…

Film yang kedua, well, saya sukses terbosan-bosan setengah ngantuk sepanjang film. Haduh duh, labelnya sih thriller, tapi alurnya lambat banget dan gak bikin deg-degan gimana gitu. Ternyata ya, setelah browsing sana-sini, baru tau kalo sutradaranya orang Prancis. Well, that explains everything. Sentuhan Prancisnya pasti yang bikin thriller ini bukan seperti thriller Hollywood kebanyakan. Yah walopun demikian, saya senaaaanggg sekali hari ini, menikmati me-time yang menyenangkan. Skarang lagi excited nunggu film-film berikut yang mau keluar. Ada Angels and Demons-nya Dan Brown, Up-nya Pixar, Harry Potter (masih Juni sih kayanya), trus ada dua film Prancis yang sepertinya lucu juga. Le ciné, j’adore!

90210

Week-end kmarin diwarnai hujan angin, jadilah saya males keluar rumah. Akhirnya karena mati gaya, saya jadi nonton 90210 deh. Itu loh, lanjutannya Beverly Hills 90210 setelah sekian tahun. Eh tapi gak bisa dibilang murni lanjutan sih, soalnya tokoh sentralnya malah tokoh yang sama sekali baru, tapi masih punya hubungan dengan Brandon-Brenda-Kelly. Si Kelly sendiri malah masih punya peran di serial baru ini, masih cantik sih ya, tapi gak selangsing dulu aja. Di sini diceritain kalo dia single parent, punya satu anak laki-laki. Bapak si anak itu gak lain gak bukan adalah Dylan. Shannen Doherty juga sempet muncul. Saya suka deh sama dia, walau berdasarkan gosip konon dia tukang cari masalah dan hampir selalu berantem sama lawan mainnya. Shannen, kalo menurut saya, bisa masuk ke karakter yang beda-beda. Makanya nonton dia di sini sama di Charmed kerasa banget perbedaan antara Brenda dan Prue.

Well, keseluruhan alur 90210 baru ini sih biasa banget, gak jauh2 dari cinta segi tiga, segi empat, sirik2an antar temen dll. Maklum deh, namanya juga cerita seputar anak2 SMA. Kadang2 saya butuh tontonan “remeh-temeh” kayak gini, jenis tontonan yang bisa ditonton tanpa mikir. Ini link-nya. Ada banyak serial lain yang bisa ditonton juga tuh, gratis.

Pacaran di malam Selasa :)

Hehe… rencana awal pas malam Selasa alias Senin malam kemarin mustinya belanja mingguan di Carrefour, eh ternyata si suami lupa bawa tas buat belanja, ya sudah deh jadinya belanjanya ditunda dulu. Sekarang hampir seluruh supermarket di Prancis memang sudah gak menyediakan tas plastik ato kresek lagi, gantinya mereka menjual kantong belanja lebih kuat (bukan kresek) dan bisa ditukar dengan yang baru kalo rusak. Tas model inilah yang biasa kami bawa kalo belanja dan yang akhirnya dengan sukses ketinggalan di rumah tempo hari.

Anywayyy…berhubung gak jadi belanja, jadilah kita cuma maem bareng, kebetulan sudah lumayan lama juga kita gak makan di luar gitu… Perut sudah kenyang, ngapain lagi ya? Pulang? Duh garing amat…apalagi pas musim panas begini kan hari baru gelap sekitar jam 10 malam. Kayaknya gak rela kalo cuma di rumah aja sementara hari masih terang benderang di luar sana :).

Setelah mikir-mikir, jadinya akhirnya kita nonton deh “Phénomènes” alias “The Happening”-nya M.Night Shyamalan, yang memang sudah diniatin mau ditonton sejak liat trailer-nya pertama kali. Si suami sih gak begitu puas dengan filmnya, gak sesuai sama ekspektasinya katanya. Saya sih suka-suka aja tuh…, khas Shyamalan banget filmnya, bikin penonton ketakutan tanpa memunculkan dengan gamblang apa benda ato makhluk yang membuat takut itu. Tapi di luar itu semua, yang paling saya suka dari film ini adalah ilustrasi musiknya. Dari awal sudah membangun ketegangan dann membangkitkan rasa takut, tapi bukan jenis musik film hantu begitu… Gimana ya neranginnya? Yah pokoknya keren banget deh! Saya sih gak heran karena komposer musiknya ternyata James Newton Howard, wahhh pantessss… *sok kenal* Saya mulai kenal sama Pak Howard ini sejak nonton “One Fine Day”, yang ilustrasi musiknya ditangani sama bapak ini. Sampai sekarang, film itu (dan soundtrack-nya pastinya) jadi salah satu film favorit saya. Kata saya sih, kalo suatu film musiknya dibuat sama Pak Howard, pasti jaminan mutu deh . Hemmm…jadi pingin punya OST-nya “Phénomènes” juga…tapi kalo musiknya bikin takut gitu, saya jadi ragu-ragu deh mau beli…

Okeh, balik ke judul, ternyata asik juga pacaran sama suami di awal minggu, apalagi pas Senin malam begitu kan bioskop gak begitu penuh, bisa milih tempat duduk yang pas deh. Kalo nonton pas week-end mah jangan ditanya, bisa-bisa kebagian duduk di depan… Intinya, hati senang, pulang dengan bahagia (halah), walo besok paginya saya bangun dengan susah payah sambil ngedumel,“Heh baru hari Selasa? Duh, Jumat masi lama ya??”

Nyandu?

Iya nih kayanya, ga bisa berhenti nonton Desperate Housewives, walau akhir2 ini jalan ceritanya mulai bisa ketebak sedikit, plus dah mulei mirip-mirip sinetron juga. Segala tokoh baru diciptakan dan yang sudah lama menghilang pun dimunculkan lagi, demi konflik-konflik baru yang kadang terasa diada-adain banget. Tapiiii…saya teteupp nyandu sama serial ini, apalagi skarang bisa nonton langsung episode-episode terbarunya di http://www.tv-video.net/video/desperatehousewives/

Huaaaa…senangnyaaaa…jadi gak usah beli DVD-nya lagi di Ambasador deh deh :D.