Mantra work-life balance

Pada akhirnya mantra work-life balance bagi ibu bekerja (apalagi di Prancis yang segala-galanya musti sendiri, no mbak no ART whatsoever) adalah harga mati. Biarlah kenaikan gaji gak seberapa *curhat alert* asalkan ada fasilitas kemudahan untuk kerja dari rumah kapan pun, kebebasan mengambil hak cuti bahkan di detik terakhir, jam kerja fleksibel… Semua itu dengan catatan target kerja terpenuhi tentunya ya.

Jadi kalau dibilang ini zona nyaman, ya memang nyaman banget sih. Lagipula hari gini di mana cari kerja itu susye di Prancis (apalagi buat kaum pendatang), saya bersyukur bisa ada di posisi ini. Walaupun ya… kalau presentasi kenaikan gaji bisa *jauh* melampaui tingkat inflasi, saya tentunya akan jauuhhh lebih senang :-D.

The world’s thinnest argument

Sambungan dari cerita face paper yang mendadak ngetop di Prancis… Btw, mustinya saya dapet komisi nih ya, sudah ikut memopulerkan Ovale face paper di Prancis :D. Pasar potensial sekali ini di sini lhooo, belum ada saingannya soalnya. Anyway, dari dulu saya bertanya-tanya, kenapa ya kemasannya Ovale face paper itu bergambar buah-buahan dan sampe sekarang belum tau juga kenapa. Nah, ceritanya hari ini saya ngasih sampel satu kemasan face paper sama temen saya yang punya anak remaja itu. Face papernya katanya mau buat anaknya itu. Dan dia langsung aja nanya gitu, ini kenapa sih bungkusnya kok ada gambar buah, apa dibuatnya dari buah?

Hmmmm saya berpikir agak keras, terus saya bilang,”Begini lhooo, face paper ini kan bikin wajah kita jadi segar karena bebas minyak begitu. Nah, image segar ini yang mungkin dilukiskan sama gambar buah-buahan ini…”. Sok tau deh ya… Congratulations, you just found the world’s thinnest argument!, kata saya sendiri sarkastis dalam hati.

Dan ternyata…, temen saya itu kok ya manggut-manggut aja ya, percaya aja sama jawaban saya yang ngasal :D. Jadi, sebenernya kenapa sih harus ada gambar buah di kemasan Ovale face paper ya?

Peluang bisnis di Prancis : jualan paper face :D

Temen-temen kantor saya itu memang lucu-lucu deh. Kemarin waktu saya lagi asik-asiknya kerja (halah), ujug-ujug ada temen kantor saya yang tekun banget ngeliatin meja saya. Saya udah ngeh, ini pasti ada di meja saya yang “aneh”, atau mungkin dia prihatin sama meja saya yang berantakan? Terus tau-tau aja dia nunjuk sesuatu dan nanya dengan muka penasaran,“Ini apa sih?”

Saya ngelirik, oalahhh ternyata dia penasaran sama Ovale face paper saya, yang memang gak pernah ketinggalan selalu nemenin saya di mana pun dan kapan pun. Maklum deh, muka saya ini memang kelebihan produksi minyak. Saya lalu nerangin fungsi si face paper ini dan gimana praktisnya untuk mereka yang kulitnya berminyak. Yang ada, temen saya itu, plus ada yang satu lagi ikut nimbrung, tambah tertarik aja gitu.

“Ini saya belinya di Indonesia lho,” kata saya semangat.

Mereka tampak makin antusias.

“Harganya gak sampe 1 euro lagi,” tambah saya dengan bangga.

Ekpresi mereka langsung tambah kagum. “Wah bisa jadi pasar yang bagus tuh. Saya belum pernah liat produk kayak gini di sini.”

“Eh iya, kamu jual aja di sini. Saya tertarik lho, buat anak saya yang ABG,” kata teman saya yang ikut nimbrung itu dengan semangat.

Hmmm…boleh ni bolehhh… Otak dagang saya langsung jalan, tempo hari pas saya pake rok batik, udah ada aja gitu yang nanya beli di mana karena dia pingin punya juga. Sekarang segala face paper juga ada peminatnya. Belum lagi kalo saya bawa bandrek ke kantor selalu langsung laris manis dan dapet pujian dari sana-sini. Hahaha, apa beneran dijabanin aja kali ya? 😀

Kembali ke kantor…

Hari pertama kembali ke kantor setelah mudik 3 minggu ternyata agak gimanaaa gitu. Males sih engga, malah semangat banget, nunggu-nunggu hari Senin kemarin kayanya lamaaa banget. Heran juga, kenapa bisa jadi kayak gitu ya? Ooo apa mungkin karna gak sabar pingin pamer baju-baju batik cantik hasil perburuan di ITC kmarin? Hihi… Maapkeun kalo norak, habisnya saya seneng aja berbatik ria ke kantor, soalnya pasti pada muji-muji baju batik saya, trus juga berasa diliatin orang-orang aja gitu sepanjang jalan (mungkin karna motif batik kan unik banget di sini ato mungkin karna ge er aja sih hihi), trus trusss buntut-buntutnya saya bakal dengan bangga bilang, “Iyaaa ini batik asalnya dari Indonesia looo…” 🙂

Ehh ternyata eh ternyata, acara pamer batik saya kemarin sempat diwarnai dengan “insiden” kecil. Jadi begini loo, rencananya kmarin ini saya mau pake gaun batik begichu, dah dandan rapi ndilalah pas kluar kok rasanya “isis”, mana banyak angin pula, kan jadi terbang-terbang gitu loh bajunya. Walah bagaimana iniii? Terpaksa balik kanan masuk rumah lagi, ganti baju sama yang lebih bersahabat dengan angin. Huhh, awal yang kurang baik untuk niat baik saya mempromosikan Endonesahh. Tapi gpp…, acara pamer teteup lancar karna terbukti…temen kantor yang pertama kali melihat saya langsung memuji-muji betapa cantiknya blus batik saya… huhuyy…seneng dehhh. Sip, berarti misi pertama dah terlaksana dengan baik :).

Misi selanjutnya? Memperkenalkan makanan khas Indonesia kepada temen kantor liwat oleh-oleh yang saya bawa. Gak banyak sih, cuma bawain sale pisang, dodol, sama wedang jahe. Ternyata yang laku keras duluan itu wedang jahenya, malah ada satu temen saya yang khusus kirim e-mail untuk bilang terima kasih atas wedangnya, katanya jahenya benar-benar dia gak ngantuk selepas makan siang :D. Hihi, senang juga.. Yang paling gak laku sale pisang…entah kenapa, mungkin karena bentuknya yang kurang menarik ato malah nggilani menurut mereka ya :D. Yah gpp deh…, lain kali kalo mudik mending ta’ bawain oleh-oleh minuman semacem bandrek dkk gitu, lebih masuk ke selera mereka kayanya.

Hmmm…, senang juga kembali ke kantor, walo awal-awal saya sempet “blank” sedikit karena agak lupa tahapan yang biasa saya lakukan dalam bekerja. Agak pusing juga karena banyak banget rasanya yang harus dikerjakan setelah sekian minggu absen. Pelan-pelan deh…lama-lama ritme kerja yang dulu saya temukan lagi, menikmati kesibukan lagi sambil gak lupa cek-cek gosip di detik.com huihihi… Jadi, mari bekerja!