Emily Owens, aku mengerti…

Lama banget gak nulis-nulis tau-tau ngomongin Emily Owens begini :D. Oh ya habis gimana ya, jadi ibu bekerja tanpa asisten di Eropah itu ternyata asoy geboy… Capek tapi menyenangkan. Apalagi kalau semua target tercapai dengan baik, misalnya setelah heboh nyiapin makanan untuk bébé, lalu dia makannya pintar, plus semua target di kantor beres. Rasanya PUAS! :). Tapi ya gitu deh, rasanya ada banyak cerita yang mau ditulis tapi begitu sampai rumah, badan udah rontok aja gitu. Kapan-kapan saya mau bagi-bagi cerita tentang serunya jadi ibu bekerja di Prancis ya.

 

Oh ya, tentang Emily Owens. Jadi ini adalah serial tentang para dokmud (dokter muda, maap garing) yang berkutat di tengah masalah pasien dan deramah cinta. Kira-kira mirip Ally McBeal campur ER gitu deh. Pertama nemu serial ini waktu bébé lagi tidur siang dan saya aji mumpung me-time dengan nyari-nyari tontonan di TV. Nah, nemu deh serial ini. Bayar sih, nontonnya *ihik*, soalnya ini episodenya ditayangkan 24 jam setelah tayangan di  Amriki. 

 

Pertama nonton, langsung suka! Rasanya sehati deh, sama si Emily, tokoh utamanya. Dia ini udah lama naksir Will, temen kuliahnya yang sekarang jadi koleganya. Tapi ya… gitu deh… ternyata dia di-friend zone-kan saza sama si Will. Lalu muncullah dokter ganteng idolaku yang bernama Micah yang suka juga sama Emily *lalu sekonyong-konyong saya menobatkan diri sebagai Team EMicah* :))). Tapiii ternyata…, Emily akhirnya memilih Will (yang barusan putus sama pacarnya, sesama dokter di RS yang sama) di episode terakhir yang tayang malam ini di US. Iya ih, sedih deh jadinya. Pertama, karena seri ini di-cancel karena ratingnya gak cukup tinggi. Kedua, karena… KENAPA JUGA HARUS MILIH WILL?? Udah jelas-jelas Micah itu baik banget!! *fans terlalu menghayati*

 

Tapi yah… seperti judul di atas, I understand. Totally. When you are in love with someone that long, and suddenly that someone realizes after a long long time, that he/she has feelings for you, would you be able to let it go? *eleuh dalem*.

Tapi kasian Micah yah… 

*belum bisa move on*

*terlalu menghayati sinetron, eh iya kan, ini masuk kategori sinetron juga*

🙂

 

 

 

 

 

 

Iklan

Kayaknya ada yang salah hitung…

Jadi, hari ini si kompensasi yang ditunggu-tunggu, satu-satunya penyemangat kerja *hihi* keluar juga. Alhamdulillah, lebih baik daripada tahun lalu, walau gak terlalu spektakuler. Pak bos bilang bahwa bonus saya naik 10% dari tahun lalu, dan menurutnya, kenaikan itu termasuk di antara yang paling signifikan di kantor. Tapi setelah saya liat-liat lagi, kayaknya ada yang gak beres deh… Jadi catatan bonus saya menurut pak manajer itu lebih besar dari bonus yang sebenarnya saya terima tahun lalu. Kesimpulannya? Berarti kenaikan bonus saya sebenarnya 30% :D. Ngggg…perlu kasi tau gak ya? Tapi kan pasti perhitungannya sudah masuk ke bagian keuangan dan siap ditransfer untuk akhir bulan ini… 😀

Yang seru di Twilight New Moon

Iya, saya baru nonton New Moon hari ini. Eh, New Moon bukan sih judul resminya? Soalnya di Prancis jadinya Twilight-Tentation. Anyway, ternyata film ini tidak seheboh Twilight yang pertama, dalam artian tidak terlalu banyak menarik penonton. Tadinya saya sudah membayangkan harus antri panjang, eh tapi tenyata adem ayem aja tuh suasana bioskop hari ini.

Deretan bangku penonton didominasi oleh para ABG, sampai saya curiga jangan-jangan saya sendiri yang bukan ABG haha! Filmnya sendiri lumayan bikin ngantuk di awal-awal, plus banjiran kata-kata gombal di sana-sini. Yang buat suasana tiba-tiba jadi “seru” adalah waktu si Jacob tau-tau buka kaos aja gitu buat…ngggg… buat apa tadi ya? Agak lupa…kayaknya untuk mengeringkan luka Bella…atau apa ya? Ya maaf deh ya, ternyata si Jacob itu seksi sekali hihi, waduh perutnya kotak-kotak begitu… Saya tau-tau jadi gak ngantuk lagi haha! Dan ternyata oh ternyata, saya gak sendirian yang berpikir begitu, karena begitu dia bertelanjang dada, seisi bioskop langsung ber,”Waaaaaaaaa…”, terutama para penonton perempuan hihi…Eh tapi bener lho ya, highlight-nya Twilight kali ini menurut saya justru si Jacob itu. Pokoknya Edward Cullen lewat mah, perutnya Edward malah gak terlalu six pack. 😀

Hal seru yang lain adalah efek visualnya. Saya suka sekali sama penggambaran transformasi Jacob menjadi werewolf, keren banget! Oh ya, maaf bukan bermaksud spoiler, tapi kalau mau nonton film ini karena Edward Cullen, siap-siap untuk sedikit kuciwa karena dia absen selama separuh film. Tapi gpp, kaum hawa mungkin akan terhibur dengan Jacob dan teman-teman srigalanya yang konstan menunjukkan six pack abs-nya di film ini. 😉

The world’s thinnest argument

Sambungan dari cerita face paper yang mendadak ngetop di Prancis… Btw, mustinya saya dapet komisi nih ya, sudah ikut memopulerkan Ovale face paper di Prancis :D. Pasar potensial sekali ini di sini lhooo, belum ada saingannya soalnya. Anyway, dari dulu saya bertanya-tanya, kenapa ya kemasannya Ovale face paper itu bergambar buah-buahan dan sampe sekarang belum tau juga kenapa. Nah, ceritanya hari ini saya ngasih sampel satu kemasan face paper sama temen saya yang punya anak remaja itu. Face papernya katanya mau buat anaknya itu. Dan dia langsung aja nanya gitu, ini kenapa sih bungkusnya kok ada gambar buah, apa dibuatnya dari buah?

Hmmmm saya berpikir agak keras, terus saya bilang,”Begini lhooo, face paper ini kan bikin wajah kita jadi segar karena bebas minyak begitu. Nah, image segar ini yang mungkin dilukiskan sama gambar buah-buahan ini…”. Sok tau deh ya… Congratulations, you just found the world’s thinnest argument!, kata saya sendiri sarkastis dalam hati.

Dan ternyata…, temen saya itu kok ya manggut-manggut aja ya, percaya aja sama jawaban saya yang ngasal :D. Jadi, sebenernya kenapa sih harus ada gambar buah di kemasan Ovale face paper ya?

Errrr errr errr

Lokasi: di suatu restoran (dialog diterjemahkan bebas dari Bahasa Prancis)

Pelayan ABG polos (P) : Ada lagi yang mau dipesan Madame, Monsieur?

Saya (S) : Saya mau pesan teh deh. Bisa kan ya?

(P) : Bisa dong.

(S) : Ada jenis teh apa aja di sini?

(P) : Oh kita cuma menyediakan satu jenis teh aja, yaitu errr err errrr

(S) : Hah? (mulai bertanya-tanya kenapa kemampuan mendengarkan Bahasa Prancisnya mulai mengalami degradasi, lalu melirik ke suami) Maksudnya apa sih?

Suami : Huh? (menampakkan tanda-tanda bingung juga, lalu balik tanya ke si pelayan) Gimana coba diulang?

P : Itu…kita cuma punya satu macam teh aja, namanya errrr errrr errrr… Tulisannya e-a-er-el-ge-er-e-ye.

S : Oooooo…Earl Grey!!! (dilafalkan dengan pengucapan yang diusahakan sebenarnya dan dengan penuh kelegaan karena berhasil memecahkan teka-teki)

P : (tersipu malu) Iyah maaf, pelafalan Bahasa Inggris saya memang gak bagus…

*ditulis dengan bangga karena baru sadar bahwa untuk urusan Bahasa Inggris, ternyata kita masih “menang”, setidaknya pelafalannya * 😉

Peluang bisnis di Prancis : jualan paper face :D

Temen-temen kantor saya itu memang lucu-lucu deh. Kemarin waktu saya lagi asik-asiknya kerja (halah), ujug-ujug ada temen kantor saya yang tekun banget ngeliatin meja saya. Saya udah ngeh, ini pasti ada di meja saya yang “aneh”, atau mungkin dia prihatin sama meja saya yang berantakan? Terus tau-tau aja dia nunjuk sesuatu dan nanya dengan muka penasaran,“Ini apa sih?”

Saya ngelirik, oalahhh ternyata dia penasaran sama Ovale face paper saya, yang memang gak pernah ketinggalan selalu nemenin saya di mana pun dan kapan pun. Maklum deh, muka saya ini memang kelebihan produksi minyak. Saya lalu nerangin fungsi si face paper ini dan gimana praktisnya untuk mereka yang kulitnya berminyak. Yang ada, temen saya itu, plus ada yang satu lagi ikut nimbrung, tambah tertarik aja gitu.

“Ini saya belinya di Indonesia lho,” kata saya semangat.

Mereka tampak makin antusias.

“Harganya gak sampe 1 euro lagi,” tambah saya dengan bangga.

Ekpresi mereka langsung tambah kagum. “Wah bisa jadi pasar yang bagus tuh. Saya belum pernah liat produk kayak gini di sini.”

“Eh iya, kamu jual aja di sini. Saya tertarik lho, buat anak saya yang ABG,” kata teman saya yang ikut nimbrung itu dengan semangat.

Hmmm…boleh ni bolehhh… Otak dagang saya langsung jalan, tempo hari pas saya pake rok batik, udah ada aja gitu yang nanya beli di mana karena dia pingin punya juga. Sekarang segala face paper juga ada peminatnya. Belum lagi kalo saya bawa bandrek ke kantor selalu langsung laris manis dan dapet pujian dari sana-sini. Hahaha, apa beneran dijabanin aja kali ya? 😀

Naik bis bersama para ABG

Musim semi tlah tiba, hatiku gembira.. 🙂. Yang penting nih, hari ini gak usah pake mantel berat yang bikin saya kayak Michelin Man, tapi cukup mantel pendek yang sekadar cukup untuk menahan hawa sejuk di waktu pagi. Nah kalo hawa dah anget begini, saya jadi semangat buat jalan kaki, bakar kalori! Tapi berhubung pagi ini saya nggotong laptop yang beratnya lumayan bikin punggung pegel linu, terpaksa jadi naik bis. Kenapa terpaksa? Soalnya kalo gak kepepet banget, saya menghindari banget naik bis apalagi di Senin pagi. Bisnya bakalan penuuuhh banget sama anak-anak sekolah, sampe saya yakin cuma saya yang bukan ABG di bis itu. Udah gitu tuh ya, kalo Senin pagi, pasti mereka berangkat sekolah sambil nyeret koper sama tas-tas gede. Mungkin selama seminggu itu mereka tinggal di semacem asrama gitu, jadi pas Senin mereka balik sekolah sambil bawa pakaian dll.

Anyhow, saya belum-belum dah be te duluan begitu ngeliat segerombolan ABG dah pada ngendon di halte. Belum lagi pas naik pake sikut-sikutan sama bawaan mereka, makin nggerundel aja saya. O ya, satu hal yang juga bikin saya agak sebel kalo naik kendaraan umum bareng para ABG ini adalah karena mereka brisik! Kalo dah ngobrol sampe bengak-bengok, belom lagi kalo dengerin musik yang menurut saya gak ada enak-enaknya sama sekali. Ato mungkin selera saya aja yang emang dah selera tua ya? Tambah gondok rasanya saya waktu di dalem bis ada satu ABG cowok yang gak brentinya manggil-manggil temennya.

“Audrey! Audrey!” … 2 menit kemudian… “Audrey! Audrey!” …. 1 menit kemudian… “AUDREY! AUDREY! AUDREY!!”… Iki maksudnya opo toh yaaaa…mbok ya memang kalo naksir si Audrey langsung pdkt aja, gak usah manggil terus begituuuu… Saya sempet mikir pingin nyumpel mulut si anak itu deh . Sebelum saya sempet mikir enaknya disumpel pake apa, saya sempat bengong sebentar. Loh loh ini kan halte tempat saya musti turun, knapa bisnya gak brenti? Padahal saya dah pencet tombol stop dari kapan tau. Panik, saya langsung teriak-teriak sama si supir supaya brenti, iyalah panik, soalnya halte berikutnya jauh banget dari kantor saya. Eh ndilalah, para ABG yang ada di bis ikutan teriak-teriak sama si supir supaya berenti, mmm kayanya termasuk si cowok yang mulutnya pingin saya sumpel tadi. Akhirnya berkat kontribusi teriakan dari mereka, si supir yang kayanya emang lagi error itu mau juga berenti. Huh, makasih ya para ABG! Maafkan ya kalo tadi sempet sebel, bahkan sempet pingin nampar *hihi* yang manggil-manggil Audrey gak brenti-brenti itu. 😀