Pensiun mau ngapain?

Hari gini udah mikirin pensiun? Pensiun kan masih lama? Hmmm kalo menurut saya, mumpung masih di usia aktif dan punya penghasilan, cepet-cepet deh mulai ancang-ancang untuk mikirin mau ngapain pensiun nanti, tepatnya gimana caranya bertahan saat kita sudah tidak lagi bergaji. Mau tinggal di mana, misalnya. Dari sekarang saya sudah mikir, sepertinya saya gak keberatan tinggal di panti wreda (mau nyebut panti jompo kok rasanya gimana gitu ya…). Kebetulan di dekat kantor saya ada panti wreda, dan setiap kali lewat di depannya saya sering membayangkan diri saya nanti sekian puluh tahun yang akan datang di tempat itu hehe… Saya mikirnya yang praktis aja, panti wreda biasanya dilengkap juga dengan fasilitas medis, jadi kalo ada masalah kesehatan bisa langsung ditangani. Lagipula, saya gak mau tuh, merepotkan anak cucu saya kelak.

Terus gimana dong caranya supaya bisa tinggal di panti seperti itu, yang pastinya gak gratis? Saya mulai menyisihkan sedikit dari penghasilan untuk dana pensiun setiap bulan, gak usah banyak-banyak, pokoknya asal rutin aja dulu. Kalo sudah disiplin, boleh deh mulai menaikkan setoran rutin untuk dana pensiun ini. Yang penting, dana ini gak boleh diganggu gugat. Makanya saya buat rekening khusus untuk ini, jadi jelas pengaturannya. Dicek-cek boleh, tapi saya anggap dana ini seolah-olah “hilang” aja sementara, jadi gak tergoda narik dari rekening ini untuk blanja-blanji.

Baru-baru ini saya sempat berniat mengurangi setoran rutin dana pensiun ini karena merasa kayanya kok pengeluaran akhir-akhir ini makin banyak aja. Tapi akhirnya saya mikir, kalo mau mengurangi pengeluaran, ya harus dipangkas dari kebutuhan yang gak pokok, atau kalo mau lebih jelas lagi, harus ngurangin belanja impulsif! Bukan dengan cara memangkas dana pensiun. Lagipula, dengan memperhitungkan inflasi, nilai uang 30 tahun lagi pastinya sudah makin turun kan. Kalo saya mau hidup dengan standar hidup seperti sekarang, atau paling engga, 80% dari standar sekarang, ya harus mulai disiplin menyisihkan dana pensiun. Gak ada nanti-nanti, tapi sekarang juga. Mumpung masih bisa.

Mau ada si sisi mana?

*cuma buat pengingat untuk selalu bersyukur, always and always look for the silver lining*

Kemarin baru terima isian pajak pendapatan untuk tahun 2008, hmmm siap-siap nih, siap jantungan ngeliat nominal pajak yang musti dibayar hehe… Jadi begini, saya kan mulai kerja bulan September 2007, sementara perhitungan pajak pendapatan setiap tahun selalu mengacu ke tahun sebelumnya. Nah, tahun 2008 kemarin, perhitungan pajaknya untuk pendapatan sepanjang tahun 2007 kan… Berhubung masa kerja saya yang cuma selama 3 bulan sepanjang tahun 2007, jadinya deklarasi besaran pajak tahun kemarin gak terlalu bikin shock. Tapi tahun ini nih, karena *alhamdulillah* sepanjang tahun 2008 kerja full time daaannn sebagai konsekuensi pasangan menikah yang keduanya bekerja dan belum ada anak…eng ing enggg… Siap-siap deh ngeluarin pajak yang sampe sekian digit…

Tapi, kamu mau ada di sisi mana? Menyesali “sekian” euros yang akan dikeluarkan atau mensyukuri masih punya pekerjaan di saat krisis begini? Merasa percuma mendapatkan gaji sekian karena sekian persen lari ke pajak atau bersyukur karena masih bisa membayar pajak – sementara sebagian orang masih harus menadahkan tangan untuk memenuhi kebutuhan dasar?

Saya memilih bersyukur.

Alhamdulillah alhamdulillah alhamdulillah.

Kamu mau tinggal di tempat di mana kamu bisa pulang larut tanpa rasa takut? Transportasi lancar, infrastruktur terjaga, sistem asuransi yang teratur, tapi gak rela bayar pajak?

Impossible non?
🙂

The world’s thinnest argument

Sambungan dari cerita face paper yang mendadak ngetop di Prancis… Btw, mustinya saya dapet komisi nih ya, sudah ikut memopulerkan Ovale face paper di Prancis :D. Pasar potensial sekali ini di sini lhooo, belum ada saingannya soalnya. Anyway, dari dulu saya bertanya-tanya, kenapa ya kemasannya Ovale face paper itu bergambar buah-buahan dan sampe sekarang belum tau juga kenapa. Nah, ceritanya hari ini saya ngasih sampel satu kemasan face paper sama temen saya yang punya anak remaja itu. Face papernya katanya mau buat anaknya itu. Dan dia langsung aja nanya gitu, ini kenapa sih bungkusnya kok ada gambar buah, apa dibuatnya dari buah?

Hmmmm saya berpikir agak keras, terus saya bilang,”Begini lhooo, face paper ini kan bikin wajah kita jadi segar karena bebas minyak begitu. Nah, image segar ini yang mungkin dilukiskan sama gambar buah-buahan ini…”. Sok tau deh ya… Congratulations, you just found the world’s thinnest argument!, kata saya sendiri sarkastis dalam hati.

Dan ternyata…, temen saya itu kok ya manggut-manggut aja ya, percaya aja sama jawaban saya yang ngasal :D. Jadi, sebenernya kenapa sih harus ada gambar buah di kemasan Ovale face paper ya?

Errrr errr errr

Lokasi: di suatu restoran (dialog diterjemahkan bebas dari Bahasa Prancis)

Pelayan ABG polos (P) : Ada lagi yang mau dipesan Madame, Monsieur?

Saya (S) : Saya mau pesan teh deh. Bisa kan ya?

(P) : Bisa dong.

(S) : Ada jenis teh apa aja di sini?

(P) : Oh kita cuma menyediakan satu jenis teh aja, yaitu errr err errrr

(S) : Hah? (mulai bertanya-tanya kenapa kemampuan mendengarkan Bahasa Prancisnya mulai mengalami degradasi, lalu melirik ke suami) Maksudnya apa sih?

Suami : Huh? (menampakkan tanda-tanda bingung juga, lalu balik tanya ke si pelayan) Gimana coba diulang?

P : Itu…kita cuma punya satu macam teh aja, namanya errrr errrr errrr… Tulisannya e-a-er-el-ge-er-e-ye.

S : Oooooo…Earl Grey!!! (dilafalkan dengan pengucapan yang diusahakan sebenarnya dan dengan penuh kelegaan karena berhasil memecahkan teka-teki)

P : (tersipu malu) Iyah maaf, pelafalan Bahasa Inggris saya memang gak bagus…

*ditulis dengan bangga karena baru sadar bahwa untuk urusan Bahasa Inggris, ternyata kita masih “menang”, setidaknya pelafalannya * 😉

Peluang bisnis di Prancis : jualan paper face :D

Temen-temen kantor saya itu memang lucu-lucu deh. Kemarin waktu saya lagi asik-asiknya kerja (halah), ujug-ujug ada temen kantor saya yang tekun banget ngeliatin meja saya. Saya udah ngeh, ini pasti ada di meja saya yang “aneh”, atau mungkin dia prihatin sama meja saya yang berantakan? Terus tau-tau aja dia nunjuk sesuatu dan nanya dengan muka penasaran,“Ini apa sih?”

Saya ngelirik, oalahhh ternyata dia penasaran sama Ovale face paper saya, yang memang gak pernah ketinggalan selalu nemenin saya di mana pun dan kapan pun. Maklum deh, muka saya ini memang kelebihan produksi minyak. Saya lalu nerangin fungsi si face paper ini dan gimana praktisnya untuk mereka yang kulitnya berminyak. Yang ada, temen saya itu, plus ada yang satu lagi ikut nimbrung, tambah tertarik aja gitu.

“Ini saya belinya di Indonesia lho,” kata saya semangat.

Mereka tampak makin antusias.

“Harganya gak sampe 1 euro lagi,” tambah saya dengan bangga.

Ekpresi mereka langsung tambah kagum. “Wah bisa jadi pasar yang bagus tuh. Saya belum pernah liat produk kayak gini di sini.”

“Eh iya, kamu jual aja di sini. Saya tertarik lho, buat anak saya yang ABG,” kata teman saya yang ikut nimbrung itu dengan semangat.

Hmmm…boleh ni bolehhh… Otak dagang saya langsung jalan, tempo hari pas saya pake rok batik, udah ada aja gitu yang nanya beli di mana karena dia pingin punya juga. Sekarang segala face paper juga ada peminatnya. Belum lagi kalo saya bawa bandrek ke kantor selalu langsung laris manis dan dapet pujian dari sana-sini. Hahaha, apa beneran dijabanin aja kali ya? 😀