Nonton film sepuasnya!

Di Prancis, banyak hal yang diset unlimited. Untuk transportasi ada abonemen tahunan, berlaku untuk bis, kereta, dan metro. Jadi dengan abonemen ini, yang langsung didebet setiap bulannya, kita bisa bebas ke mana aja dengan transportasi umum di Paris dan sekitarnya (tergantung zona abonemennya). Lumayan deh, selain praktis juga jadi hemat banget jatuhnya. Apalagi di Prancis, kita-kita yang bekerja dapat penggantian 50% abonemen dari kantor.

Yang juga unlimited adalah telepon/internet/hp, dan yang belum lama ini akhirnya saya putuskan untuk langganan juga adalah nonton film sepuasnya. Hematnya kerasa banget lho, apalagi buat yang seneng nonton film di bioskop kayak saya. Sebulannya cuma bayar 19.80 euros, udah bisa nonton film sebanyak yang dimau, sesering yang dimau, asik kan? Buat gambaran aja, tarif normal sekali nonton di Prancis itu 10.40 euros per orang. Jadi kebayang kan hematnya. Apalagi kalo lagi banyak film bagus yang keluar, wahhhh bisa kalap saya.

Anyway, hari Sabtu kmarin kebetulan suami musti lembur sepanjang hari. Nah, daripada saya mati gaya di rumah, jadi deh saya sudah memantapkan hati dari Jumat malem untuk mau nonton film sebanyak-banyaknya, minimal 3! hihi gak mo rugi… Tapi sayang seribu sayang, berhubung bangun telat, akhirnya total yang ditonton cuma dua film: 17 Ans Encore (17 Again) dan Dans la Brume Electrique (In the Electric Mist). O ya, di Prancis, judul film itu memang sebagian besar diterjemahkan. Kalo untuk dua film itu, terjemahannya masih normal, sesuai dengan judul aslinya. Ada contoh-contoh film yang judul Prancisnya jadi jauh banget, bahkan jadinya malah “hambar”.

Okeh, untuk film yang pertama, tadinya saya udah skeptis duluan, paling-paling cuma film ABG yang begitu-begitu aja. Eh begitu tau ada Matthew Perry (yes, I looooove Chandler Bing), langsung jadi pingin nonton. Eh tapi ternyata, dia cuma muncul sebentar banget. Lha iya, wong perannya itu pria yang secara ajaib kembali ke umur 17 tahun. Jadi ya sebagian besar perannya diambil alih oleh aktor yang memerankan dirinya waktu remaja itu. Hah kuciwa deh saya, mana hatiku patah juga melihat wajah Matthew Perry yang semakin menunjukkan tanda-tanda penuaan, lingkar matanya itu lhooo hiks… Dah gak ganteng lagiiii. Ide ceritanya sendiri mirip-mirip sama 13 Going on 30 ato Big sih ya, tapi lumayan menghibur deh. Saya lumayan ketawa-tawa juga sepanjang film, walopun di sebelah saya ada bapak-bapak reseh gak jelas. Mentang-mentang saya nonton sendiri… Huh yang ada saya tongol-tongolin aja deh tuh cincin kawin, biar dia gak macem-macem hehe…

Film yang kedua, well, saya sukses terbosan-bosan setengah ngantuk sepanjang film. Haduh duh, labelnya sih thriller, tapi alurnya lambat banget dan gak bikin deg-degan gimana gitu. Ternyata ya, setelah browsing sana-sini, baru tau kalo sutradaranya orang Prancis. Well, that explains everything. Sentuhan Prancisnya pasti yang bikin thriller ini bukan seperti thriller Hollywood kebanyakan. Yah walopun demikian, saya senaaaanggg sekali hari ini, menikmati me-time yang menyenangkan. Skarang lagi excited nunggu film-film berikut yang mau keluar. Ada Angels and Demons-nya Dan Brown, Up-nya Pixar, Harry Potter (masih Juni sih kayanya), trus ada dua film Prancis yang sepertinya lucu juga. Le ciné, j’adore!