Naik bis bersama para ABG

Musim semi tlah tiba, hatiku gembira.. ๐Ÿ™‚. Yang penting nih, hari ini gak usah pake mantel berat yang bikin saya kayak Michelin Man, tapi cukup mantel pendek yang sekadar cukup untuk menahan hawa sejuk di waktu pagi. Nah kalo hawa dah anget begini, saya jadi semangat buat jalan kaki, bakar kalori! Tapi berhubung pagi ini saya nggotong laptop yang beratnya lumayan bikin punggung pegel linu, terpaksa jadi naik bis. Kenapa terpaksa? Soalnya kalo gak kepepet banget, saya menghindari banget naik bis apalagi di Senin pagi. Bisnya bakalan penuuuhh banget sama anak-anak sekolah, sampe saya yakin cuma saya yang bukan ABG di bis itu. Udah gitu tuh ya, kalo Senin pagi, pasti mereka berangkat sekolah sambil nyeret koper sama tas-tas gede. Mungkin selama seminggu itu mereka tinggal di semacem asrama gitu, jadi pas Senin mereka balik sekolah sambil bawa pakaian dll.

Anyhow, saya belum-belum dah be te duluan begitu ngeliat segerombolan ABG dah pada ngendon di halte. Belum lagi pas naik pake sikut-sikutan sama bawaan mereka, makin nggerundel aja saya. O ya, satu hal yang juga bikin saya agak sebel kalo naik kendaraan umum bareng para ABG ini adalah karena mereka brisik! Kalo dah ngobrol sampe bengak-bengok, belom lagi kalo dengerin musik yang menurut saya gak ada enak-enaknya sama sekali. Ato mungkin selera saya aja yang emang dah selera tua ya? Tambah gondok rasanya saya waktu di dalem bis ada satu ABG cowok yang gak brentinya manggil-manggil temennya.

“Audrey! Audrey!” … 2 menit kemudian… “Audrey! Audrey!” …. 1 menit kemudian… “AUDREY! AUDREY! AUDREY!!”… Iki maksudnya opo toh yaaaa…mbok ya memang kalo naksir si Audrey langsung pdkt aja, gak usah manggil terus begituuuu… Saya sempet mikir pingin nyumpel mulut si anak itu deh . Sebelum saya sempet mikir enaknya disumpel pake apa, saya sempat bengong sebentar. Loh loh ini kan halte tempat saya musti turun, knapa bisnya gak brenti? Padahal saya dah pencet tombol stop dari kapan tau. Panik, saya langsung teriak-teriak sama si supir supaya brenti, iyalah panik, soalnya halte berikutnya jauh banget dari kantor saya. Eh ndilalah, para ABG yang ada di bis ikutan teriak-teriak sama si supir supaya berenti, mmm kayanya termasuk si cowok yang mulutnya pingin saya sumpel tadi. Akhirnya berkat kontribusi teriakan dari mereka, si supir yang kayanya emang lagi error itu mau juga berenti. Huh, makasih ya para ABG! Maafkan ya kalo tadi sempet sebel, bahkan sempet pingin nampar *hihi* yang manggil-manggil Audrey gak brenti-brenti itu. ๐Ÿ˜€

Gegar budaya?

Bulan-bulan pertama kerja di Prancis, saya sempat terkaget-kaget sedikit sama budaya perusahaan di sini yang di beberapa hal beda banget sama di Indonesia. Apalagi pekerjaan saya yang dulu gak jauh-jauh dari yang namanya birokrasi dan budaya unggah-ungguh. Kalo mau usul sesuatu pun kadang harus bertingkat-tingkat, gak bisa langsung ke atasan yang ada di rantai birokrasi paling atas.

Di sini? Saya awalnya agak rikuh untuk manggil manajer, bahkan bosnya bos bos bos (berapa tingkat tuh ya?) dari Amrik dengan nama depannya aja, gak pake Ibu/Bapak sebelumnya. Ngobrol pun sudah gak pake kata ganti vous/Anda lagi, tapi langsung pake tu/kamu. Kebayang kali ngomong “kamu” ke atasan di Indonesia? Bisa langsung diberhentikan dengan tidak hormat haha… Tapi yaaa, balik-balik lagi ke masalah budaya sih ya, lama-lama saya nyaman aja berkamu ria ke atasan. Termasuk gak kaget lagi waktu liat temen kerja saya masuk-masuk ruang manajer waktu beliau lagi gak ada di tempat. Lah di Indonesia, ruangan bos itu kan sakral ya, ini mah asik-asik aja kluar masuk dengan tanpa dosa. ๐Ÿ˜€

Masalah komunikasi juga, di Indonesia saya terbiasa dengan “bahasa birokratis” dalam tulisan atopun lisan. Mau jelasin tentang sesuatu biasanya muter-muter dulu, sebelum ke pokok tujuan, dengan bahasa yang berbunga-bunga pula. Di sini? Langsung jebrat-jebret ke masalah, gak ada basa-basinya. Well, bagus juga sih, kayanya saya memang lebih cocok dengan model komunikasi begitu. Sekat antara atasan dan bawahan lebih cair, walau bukan berarti gak ada sama sekali. Yang pasti, saya belajar banyak dengan bekerja di perusahaan dengan atmosfir internasional seperti ini, lebih bisa mengeluarkan pendapat dengan bebas, termasuk kasih masukan juga buat atasan tanpa takut keliatan “kurang ajar”. ๐Ÿ™‚

For the job that pays the rent!

Dari dulu impian saya tentang tempat tinggal ideal itu adalah rumah dengan halaman luas dan trotoar yang lebar, yang terletak di pinggir kota tapi gak terpencil banget. Pokoknya jangan di kota besar aja deh. Gak jauh deh dari penggambaran Wisteria Lane di Desperate Housewives *acuannya itu lagi itu lagiiii hehe*. Nah gambaran itu yang sekarang saya temukan di tempat tinggal yang sekarang. Saya langsung jatuh cinta begitu pertama kali saya datang ke kota kecil ini. Walaupun termasuk kecil, fasilitas di sini lengkap, mau ke kantor pos/bank, kantor walikota, tinggal jalan 5 menit, belanja ke Carrefour 3 menit naik bis, ke stasiun 5 menit naik bis. Pun ada halte bis persis di depan apartemen, tinggal menclok aja deh kalo mau ke mana-mana naik bis. Bahasa Jawanya bien desservi begitu, ke mana-mana gampang. ๐Ÿ˜€

Menurut kabar-kabur, sekarang konon saat yang tepat untuk beli rumah soalnya kecenderungan harga akan terus turun sampai pertengahan tahun depan. Makanya sekarang lagi giat-giatnya nabung biar bisa terwujud cepet-cepet mimpinya, gak boleh kebanyakan belanja impulsif lagi! Mudah-mudahan diberi terus rezeki biar suatu hari nanti gak bilang lagi for the job that pays the rent! Amiinnn…

Nelpon sepuasnya ke Indonesia :)

Ih seneng dehhhh, sekarang Indonesia sudah termasuk daftar negara yang bisa ditelpon secara gak terbatas di abonemen SFR. SFR ini salah satu operator telekomunikasi di Prancis. Jadi tiap bulannya kita bayar 29.90 EUR untuk abonemen internet, sudah termasuk TV dann abonemen telepon unlimited ke nomor rumah di Prancis dan (sekarang) 92 negara lainnya, termasuk Indonesia. Jadi mo ngobrol sampe berjam-jam ke Jakarta skarang gratis tissss.. Hiyaaaa senangggggg…jadi gak usah beli kartu telpon lagi deh kalo mo nelpon ke Jakarta huhuyyyy… ๐Ÿ˜€