Belles surprises

Alhamdulillah, di minggu ini banyak sekali kejutan membahagiakan yang terjadi. Dimulai dari pemberitahuan manajer bahwa kantor kami sedang melakukan negosiasi dengan calon klien yang merupakan salah satu insititusi finansial ternama. Kabarnya, argumen yang diajukan kepada calon klien ini adalah improved ownership coverage di negara-negara Asia, termasuk Indonesia, Filipina, dan Malaysia; yang nota bene adalah negara-negara “asuhan” saya. Senang rasanya, kalau tau bahwa hasil kerja dihargai, walau di sisi lain berarti harus siap menghadapi pertanyaan dan “protes” klien.

L’autre surprise? “Quelques” euros de plus sur le bulletin de paie de ce mois… Prime de vacances de la part de la société ;).

Alhamdulillah alhamdulillah alhamdulillah.

Iklan

Pacaran di malam Selasa :)

Hehe… rencana awal pas malam Selasa alias Senin malam kemarin mustinya belanja mingguan di Carrefour, eh ternyata si suami lupa bawa tas buat belanja, ya sudah deh jadinya belanjanya ditunda dulu. Sekarang hampir seluruh supermarket di Prancis memang sudah gak menyediakan tas plastik ato kresek lagi, gantinya mereka menjual kantong belanja lebih kuat (bukan kresek) dan bisa ditukar dengan yang baru kalo rusak. Tas model inilah yang biasa kami bawa kalo belanja dan yang akhirnya dengan sukses ketinggalan di rumah tempo hari.

Anywayyy…berhubung gak jadi belanja, jadilah kita cuma maem bareng, kebetulan sudah lumayan lama juga kita gak makan di luar gitu… Perut sudah kenyang, ngapain lagi ya? Pulang? Duh garing amat…apalagi pas musim panas begini kan hari baru gelap sekitar jam 10 malam. Kayaknya gak rela kalo cuma di rumah aja sementara hari masih terang benderang di luar sana :).

Setelah mikir-mikir, jadinya akhirnya kita nonton deh “Phénomènes” alias “The Happening”-nya M.Night Shyamalan, yang memang sudah diniatin mau ditonton sejak liat trailer-nya pertama kali. Si suami sih gak begitu puas dengan filmnya, gak sesuai sama ekspektasinya katanya. Saya sih suka-suka aja tuh…, khas Shyamalan banget filmnya, bikin penonton ketakutan tanpa memunculkan dengan gamblang apa benda ato makhluk yang membuat takut itu. Tapi di luar itu semua, yang paling saya suka dari film ini adalah ilustrasi musiknya. Dari awal sudah membangun ketegangan dann membangkitkan rasa takut, tapi bukan jenis musik film hantu begitu… Gimana ya neranginnya? Yah pokoknya keren banget deh! Saya sih gak heran karena komposer musiknya ternyata James Newton Howard, wahhh pantessss… *sok kenal* Saya mulai kenal sama Pak Howard ini sejak nonton “One Fine Day”, yang ilustrasi musiknya ditangani sama bapak ini. Sampai sekarang, film itu (dan soundtrack-nya pastinya) jadi salah satu film favorit saya. Kata saya sih, kalo suatu film musiknya dibuat sama Pak Howard, pasti jaminan mutu deh . Hemmm…jadi pingin punya OST-nya “Phénomènes” juga…tapi kalo musiknya bikin takut gitu, saya jadi ragu-ragu deh mau beli…

Okeh, balik ke judul, ternyata asik juga pacaran sama suami di awal minggu, apalagi pas Senin malam begitu kan bioskop gak begitu penuh, bisa milih tempat duduk yang pas deh. Kalo nonton pas week-end mah jangan ditanya, bisa-bisa kebagian duduk di depan… Intinya, hati senang, pulang dengan bahagia (halah), walo besok paginya saya bangun dengan susah payah sambil ngedumel,“Heh baru hari Selasa? Duh, Jumat masi lama ya??”

Iri bisa positif?

Baru sadar, ternyata saya memang “ngirian”, tapi tanpa disadari sifat yang biasanya negatif ini justru bisa berarti positif buat saya. Iri yang saya maksud di sini bukan menjurus ke dengki ya, juga bukan iri model “eh tetangga baru beli kulkas 2 pintu, ntar saya juga beli kulkas 3 pintu ah” hehe… Engga…sama sekali bukan iri yang seperti itu… Waktu SMA, contohnya, saya “iri” sama teman sekelas saya, ih kok dia bisa ranking satu, kenapa saya engga? Waktu kuliah, saya “iri”, eh pelafalan Bahasa Prancis dia kok bagus banget sih, kenapa saya engga? Waktu “putus asa” gara2 skripsi, saya “iri” sama teman seangkatan saya, eh kok dia bisa tuh sukses menyelesaikan skripsinya, kenapa saya engga? Ngiri yang kayak gini nih yang justru memicu saya untuk bisa mengembangkan diri ke arah yang lebih baik *halahhh bahasanya*.

Baru-baru ini, saya dibikin iri lagi oleh pencapaian sekelompok tim di tempat kerja saya. Para anggota tim yang berasal dari suatu negara Asia ini malah sempat merayakan pencapaian ini secara kecil-kecilan. Yah, sebagai rekan kerja yang baik, saya pun mengucapkan selamat kepada salah satu anggota tim tersebut. Ybs mengucapkan terima kasih dan menambahkan, “OK kita tunggu lho pencapaian yang berikutnya dari kamu…”, sambil tersenyum manis… Ya ya ya, saya tahu, maksudnya baik, dia tidak sedang menantang saya atau bagaimana, tapi…kok saya merasa “tertonjok” ya mendengarnya? Hemmmm…penyakit “iri” saya kumat lagi rupanya… Kalau mereka bisa mencapai hasil itu, kenapa saya engga? Hmm, saya tidak ditantang memang, tapi saya tertantang untuk membuktikan bahwa saya juga bisa!

Ya ya, si iri ini datang pada saat yang tepat. Saat saya mulai merasa terlalu nyaman dengan apa yang saya lakukan, saya mulai sedikit jenuh. Nah si iri inilah yang lantas membakar semangat saya lagi. Saya jadi terpacu untuk menjadi yang lebih, lebih, dan jauh lebih baik lagi!